Qutub Minar, Delhi

21 07 2019

Sebelum ke Qutub Minar ini, supir mobil carteran bertanya pada kami apa mau makan siang? Ya jelas maulah…eh baru jawab gitu tiba-tiba mobil berhenti di sebuah resto. Loh kok? Biasanya kami makan di fastfood biar aman, nah ini gak jelas resto apaan. Lalu teringat sempat ngobrol sama pak Ali supir mobil carteran ini kalau dia muslim juga seperti kami, nah kalau muslim pastinya dia ajak makanan halal dong. Singkat cerita, saat makan kami hendak menawari supirnya ikutan makan tapi dia menghilang kata ayah. Lalu saya lihat pelayan resto bolak balik bawa makanan keluar resto, kayaknya ke tempat supir-supir menunggu..mungkin supir dapat jatah makan dari resto karena sudah membawa klien ke situ karena saya lihat memang banyaknya sih pengunjung restonya wisatawan bersama drivernya.

Saat bayar tagihan, pihak resto nanya apa makanan supir dibayarin kami atau supir bayar sendiri? Karena niat awal mau ngajak supir makan bareng, ya tentu kami gak keberatan bayarin makanan supir. Tapi saya kok curiga ya apa memang harus bayar atau ini cuma taktik resto aja…eits hilangkan prasangka buruk. Yang penting sih makanannya enak, krucils suka dan sulung saya yang awalnya di Humayuns ngajak balik hotel, setelah makan langsung segar kembali.

Begitu sampai di Qutub Minar, penampakan pertama….wuih ngeri antrian di loket tiket panjangnya kayak kereta. Saya sempat mengkeret, pulang ajalah daripada antri panjang. Untungnya pas didekatin ada loket khusus foreigner yang awalnya ketutup sama orang-orang yang berdiri depan loket tersebut. Loket khusus foreigner ini sepi, jadi berasa jalan toll tapi ya harganya emang berasa jalan toll, jauh lebih mahal dari wisatawan lokal. Tiket masuk 600 rupee/orang dan seperti biasa krucils gratis.

Qutub Minar ini semacam mesjid yang sebagian tinggal puing-puing. Tapi tempatnya megah, entah kenapa perasaan saya kok bangunan-bangunan bersejarah India pada megah-megah. Terlihat betapa jaman dulu India pernah berjaya. Tempat-tempat wisatanya bagus-bagus dan megah cuma sayangnya tiket masuknya mahal semua dan bedanya jauh banget antara warga lokal dan orang asing…tiket ini mencekik banget untuk backpacker seperti kami sehingga milih-milih yang mana yang mesti masuk, yang mana cukup dari luar saja.

Advertisements




Humayun’s Tomb, Delhi

21 07 2019

Setelah dari India Gate kami ke Humayuns Tomb. Tiket masuknya 600 rupee/person untuk foreigner, anak-anak dibawah 15 tahun free. Alhamdulillah krucils gratis lagi. Nah disini panasnya mulai poll nih, panas banget.

Dari pintu masuk, disebelah kanan ada gerbang gitu yang saat dilihat kayaknya tempatnya keren…jadilah kami melipir dulu kesini. Saya lupa lagi apa namanya, nah di sini foto-foto sepuasnya dan sempat ngobrol sama turis Malaysia. Lalu saat asik foto-foto, dari arah belakang kami ada orang berpakaian seragam petugas yang menyapa nanya kami dari mana. Saat dijawab dari Indonesia, dia langsung bilang Indonesia itu nice…iya tentu nice, nih orang Indonesia aja nice seperti kami yang nice 😎

Lalu dia mengajak kami masuk ke sebuah makam, lalu dia menjelaskan segala halnya yang gak begitu saya dengarin. Kemudian orang yang berpakaian seragam ini lalu mengikuti kami sambil foto-fotoin kami (suer gak diminta loh, dia minjam hp anak saya lalu mengarahkan kami berpose dan mengambil foto kami melalui hp krucil), walau senang ada yang fotoin tapi saya bilang ke ayah, kayaknya kasih uang aja deh yah biar kita bebas ngider sendiri. Ayah nanya, kasih berapa? Terserah ayah, 50 rupee kayaknya cukup. Ayah ngorek-ngorek sakunya cuma nemu 20 rupee, akhirnya sambil dengan sopan bilang…ok pak, terima kasih infonya, kami akan keliling sendiri. Akhirnya orang tersebut pergi juga.

Nah setelah itu bebas deh kami eksplore tempat tersebut. Tempatnya keren banget mengingatkan saya pada Angkor Watt …ada pohon-pohon gede. Nah disini sulung saya mulai kepanasan, dia bilang pusing lalu ngajak balik hotel. Haduh bang, kita belum ke tempat utamanya loh…lagian kita sudah sewa mobil mahal nih. Kalau abang kepanasan, ayuk kita duduk-duduk dulu….jadilah duduk-duduk sambil minum, dan sulung ganti baju karena kaosnya basah kuyup kena keringat.

Setelah agak enakan baru jalan lagi, dan sampai juga di bangunan utamanya. Bangunan utama ini konon idenya dari Taj Mahal di Agra, jadi mirip. Nah disini minta tolong fotoin sama pengunjung yang lewat, lalu krucils saya minta duduk aja disitu sementara ayah masih penasaran. Akhirnya saya dan ayah saja yang naik, krucils kami suruh tunggu di tangga tempat yang adem eh mereka kepo juga malah ikutan naik juga 😁 puas sudah sampai bangunan utama, lalu buru-buru keluar…pengen nyari minuman yang segar-segar, panasnya gak tahan.





India Gate, Delhi

21 07 2019

Pagi-pagi kami memesan taxi yang bisa di carter seharian…eh sebenarnya bukan seharian sih tapi 8 jam-an atau 80 km. Promosi pohak hotel sih itu sudah termasuk semuanya, seperti parkir, bbm, dsb. Kalau lebih dari 8 jam, akan dihitung lebihnya per hour 300 rupee. Nah untuk biaya carter ini 1700 rupee, mahal? Iya mahal banget menurut saya sebagai emak militan dan pengiritan, sampai-sampai saya ogah awalnya. Mendingan pake uber atau tuktuk aja…eh setelah ditimbang-timbang, ini carter satu mobil loh dan ber ac. Satu mobil itu bisa untuk berempat, bisa kemana-mana dan nyaman juga karena suhu Delhi panas luar biasa. Akhirnya, ok deh…kita carter aja.

Pesan sama pihak hotel sejak jam 8 pagi, dan mereka bilang nanti jam 9-an turun aja ke lobby. Jam 9 lewat dikit turunlah kami ke lobby, eh ternyata mobilnya belum ready….mereka baru manggilin mobilnya. Nunggu cukup lama juga, bolak balik ke resepsionis selalu alasan mobil sedang diperjalanan menuju hotel 😣 ketika akhirnya mobil muncul, eh supirnya ngilang…haha dasar. Tapi ternyata mobilnya gak mengecewakan. Ssetelah berembuk tujuan yang akan kami pilih sama pihak hotel dan supir, kemudian disetujui eh saya lihat pihak hotel ngasih duit ke supir yang saya hapal persis tuh uang jumlahnya hanya 700 rupee aja.

Lalu ngobrol-ngobrollah sama supir, apa ini mobil hotel? Oh bukan, ini mobil pribadi si supir yang bernama Ali (kok Ali mulu ya….). Jadi tampaknya pihak hotel ngambil untungnya gede juga nih. Pak Ali supir ini bisa bahasa inggris cuma kayaknya orangnya gak banyak omong, jadi irit bicara. Nah setelah diantar ke Raj Ghat, kami diantar ke India Gate ini. Tempat parkirnya jalan tanah jadi berdebu banget karena angin sedang kencang berhembus. Dari area parkir harus menyeberang jalan menuju ke India Gate ini. Nah antrian masuk laki dan perenpuan dipisah, di pintu masuk ini diperiksa ketat. Banyak banget wisatawan di India Gate ini, kebanyakan wisatawan lokal dan sangat banyak tukang foto. Tuh yang berdiri di latar foto itu tukang foto loh 😉

Sudah gitu yang nyebelin, kayaknya hanya tukang foto dan kliennya ini yang boleh dapat angle yang bagus. Kami beberapa kali berniat selfie lebih dekat dengan India Gate, eh diteriakin dong sama mereka…suruh minggir karena mereka mau foto kliennya. Untung stok sabar saya masih banyak nih karena masih pagi 😂😂😂 Oiya, masuk tempat ini gratis loh gak pake bayar…mungkin itu sebabnya jadi ramai banget dan semakin sore semakin ramai.