Belajar Astronomi di Planetarium Taman Pintar

27 06 2013

20130628-064212.jpg

Hari keempat di Jogja sebenarnya sebuah kesalahan akibat salah liat kalendar. Harusnya hari keempat kami sudah ngacir ke kota selanjutnya nih tapi karena terlanjur beli hotel untuk hari keempat, jadi ya sudah…tetap di Jogja dulu aja hitung-hitung istirahat.

Berhubung semua tujuan sudah di absen, rencana saya hari itu santai-santai di hotel atau gak jalan-jalan santai aja. Eh ternyata bukan krucils namanya kalau betah ngedon dikamar tok…akhirnya setelah berembuk dengan krucils, kami memutuskan ke Planetarium yang gagal diabsen saat ke Taman Pintar karena jam bukanya yang siang. Sembari nunggu Planetarium buka jam 13.30 nanti, kami pun rencananya jalan-jalan santai aja cariin ayah baju kaos. Ngider-ngider, beli baju kaos…liat dress batik lucu untuk si adek, sekalian beli juga, kebetulan stok baju bersih krucils menipis nih. Abang mau dibeliin baju nolak, katanya abang gak mau baju…beliin bros aja. Nah, disinilah masalah mulai timbul…

Bolak-balik Malioboro nyari bros warna-warni seperti yang dibelinya di Prambanan…susaaah. Tanya penjual souvenir dan pernak-pernik, katanya sekarang sudah jarang tuh yang jualan bros yang terbuat dari tali warna-warni seperti itu. Walah, gimana dong? Kenapa gak sekalian beli banyak aja sih waktu di Prambanan, harganya juga seribu perak…disuruh beli banyak malah beli cuma dua biji…sekarang sudah jauh, malah minta beliin..hadeuh sampai sakit pinggang si bunda bolak balik sepanjang jalan Malioboro sampai pasar Beringharjo pun dijabani.

Akhirnya bunda yang mulai sakit kaki, pinggang dan pundak mulai gak sabar… “sekarang kita ke kantor pos dulu kirim baju-baju kaos ini…capek bunda ngangkut kaos-kaos dalam ransel. Setelah kita paketin, baru kita cari lagi”. Eeehhh, saat jalan didepan benteng Vredeburg nemu pedagang kaki lima yang jual bros ini…halah dalah, sudah keliling ternyata nemu disini. Harga di Malioboro lumayan juga dibanding di Prambanan..2-3x lipatnya. Ada yang jual 10rb/4, ada juga 10rb/3…nah loh kan, sudah bikin capek bunda…harganya juga lebih mahal…yo weslah daripada nanti ada yang kemimpi-mimpi…hehe..

Setelah beres urusan bros dan paket-paketan, waktunya istirahat…benar-benar lelah nih ngider Malioboro demi bros. Seakan belum cukup lelah, sulung yang dipercayakan di depan sebagai penunjuk jalan rupanya masih belum senang dapat bros dikit…eh salah jalan lagi…terus lempeng jalan sampai stasiun tugu. Bunda yang memang gak perhatiin jalan tapi perhatiin sulung yang jalan didepan baru ngeh setelah melihat stasiun…”bentar bang, kita gak salah jalankah?”. Abang :”enggak bunda, jalan Dagen tuh di dep…(baru dia liat stasiun didepan)…eh kok sudah di stasiun ya?”. Bunda :”ya, iyalah sudah stasiun, hotel kita kelewat..”. Adek : “kenapa sih bunda? kenapa bang?”…

Yaaa karena si bunda sibuk perhatiin abang yang didepan, adek sibuk dengan susu coklat ditangan bunda (yang tadi dibeli sambil nongkrong sejenak di Dunkin karena kelelahan bolak balik Malioboro), dan abang sibuk dengan pikirannya yang masih pengen nyari-nyari bros…akhirnya ya begini ini…kelewat sampai ujung yang lumayan nambah pegel juga..haha. Akhirnya putar arah, balik badan grak. Untung tidak jauh dari situ nemu KFC…makan dulu yuks sekarang, sekalian bunda lemesin otot kaki nih..

Setelah makan, balik hotel, sementara bunda istirahat…krucils main heboh-hebohan seperti biasa dalam kamar, kejar-kejaran, lari-larian…hadeuh, kalian ini kok gak ada capeknya. Menjelang jam 14.00 krucils mendesak…hayo bunda sudah saatnya ke Planetarium. Kami pintas jalan, masuk melalui benteng Vredeburg lagi…bayar tiket masuk lagi, yang mungkin karena hapal sama krucils yang memang agak berbeda dengan anak lain (yang hasil nguping pembicaraan beberapa orang dalam bahasa jawa katanya anaknya mirip “wong londo”)…dapat diskon…lumayan hehe..

Tiket masuk Planetarium 15rb/orang. Ketika kami beli tiket kata petugas tiket yang jam 13.30 sudah tutup…tunggu yang 14.30 ya. Yah ternyata harus nunggu lagi, yo weslah sembari nunggu kita makan-makan lagi di foodcourtnya anak-anak..yang langsung diprotes krucils, kok makan lagi, tadi kan sudah. Ya harus banyak makan biar kita gak sakit. Makan, minum, beli ice cream…ngider-ngider lagi di Taman Pintar yang ternyata sedang ada pameran hari itu. Disalah satu stand, adek minta difoto sama kuda pajangan yang terbuat dari semacam rotan. Selesai difoto, sama mbak-mbak penjaga stand yang gemes liat krucils, krucils dikasih pulpen…duh senangnya.

Menjelang jam 14.30 kami merapat ke Planetarium…masih sepi, cuma ada kami dan seorang ibu dengan ketiga anaknya. Saat dipersilahkan masuk, krucils heran…kok mirip bioskop tapi tempat duduknya diatur melingkar keliling sesuatu yang tampak mirip roket ditengah ruangan. Dan layarnya ada diatas mengelilingi atap yang berbentuk kubah, kursinya pun diatur posisinya agar mendongak ke atas.

Saya sedikit mengkhawatirkan bungsu saya, biasanya dia gak mau tuh diajak masuk bioskop karena gelap dan suaranya berisik. Nah ini mirip-mirip bioskop juga sih, gelap dan akan ada suaranya sehingga saya membisikkan, enggak apa-apa kan dek, gak serem kok ada abang sama bunda disini. “iya gak serem kok bunda, seru”, bisik si bungsu. Fuiih…bisa bernafas lega, soalnya kalau bungsu ketakutan didalam sini, dunia bisa gonjang ganjing…abangnya bisa marah jika gagal melihat pertunjukan astronomi.

Untunglah sampai selesai bungsu saya tidak takut malah senang, “bagus banget bunda…cuma adek agak-agak pusing gitu, planetnya berputar-putar”…hehe. Sementara walau juga tampak senang, sulung saya terlihat agak kurang puas..”abang kira neropong-neropong bintang gitu bunda”. Oohhh kalau abang mau teropong bintang, itu adanya di Bandung tepatnya di Lembang bang, namanya Bosscha…cuma harus ijin dulu kalau mau kesana, nanti kita kesana ya, bunda harus minta ijin dulu sebelum kita kesana.

Planetarium ini sendiri mirip dengan yang ada di Tenggarong, Kutai Kartanegara yang jarang beroperasi. Disini krucils belajar tentang terjadinya siang dan malam, perputaran planet, rasi-rasi bintang, meteor & meteorit, tumbukan antar benda angkasa sebagai asal muasal terbentuknya planet dan sebagainya. Seru, bagus, bermanfaat…recommend banget deh untuk anak-anak yang satu ini.

PS : foto diatas adalah foto Nebula Kepiting (Crab Nebula) yang diambil dari Wikipedia sebagai ilustrasi, soalnya karena gelap dan dilarang juga foto-foto jadi kami tidak punya foto dokumentasi selama di Planetarium.

Advertisements




Bergembira di Gembira Loka Zoo

27 06 2013


Setelah makan siang yang serba jamur-jamuran, perut kenyang, langkah ringan, jalan jauh pun hayo aja nih. Di perjalanan menuju Jogja, saya baru ngeh…astagfirullah, hari itu baru tanggal 19! OMG…saat sudah lelah gini baru nyadar tanggalan, inilah akibatnya kalau gak suka periksa-periksa kalendar seperti saya. Kenapa saya panik hanya karena tanggalan? Karena rencananya setelah check out dari hotel pertama kami di Malioboro, siang itu (setelah jalan-jalan ke Borobudur dan Zoo) saya berencana check in di hotel kedua yang masih dikawasan Malioboro juga yang malam sebelumnya sudah saya beli via internet seperti biasa.

Dan saya baru ngeh, saya beli untuk tanggal 20, sedangkan hari itu baru tanggal 19…lalu setelah pulang jalan-jalan, kami mau nginap dimana dong kalau gitu? Salah pesan hari… hiks…TT..Panik, saya telp si ayah. Untung ada ayah…tolong beliin ya yah, bunda sedang dijalan, gak bisa beli-beli nih kalau go show keburu capek..kasian krucils. Dan tadaaa…gak berapa lama sudah dapat jawaban ok dan dapat email konfimasi hotel, yippie…tengkyu ayah…

Sekarang bisa bernafas lega deh. Begitu mobil parkir di Gembira Loka, saya pun jadi bisa menikmati…pikiran gak kepecah lagi sama urusan penginapan…hehe. Tarif masuk Gembira Loka 15rb/orang, isinya penuh banget dengan manusia. Wuih, kayaknya semua tempat wisata diserbu orang deh musim liburan sekolah seperti sekarang…inipun konon katanya anak sekolah di Jogja belum libur, gimana kalau sudah liburan ya? Pasti ramai banget tuh sudah mirip sarden, kejepit kanan kiri depan belakang hehe…

Lagi-lagi, stamina saya kalah dengan duo krucils saya, si petualang cilik. Sehingga begitu tidak jauh dari pintu masuk saya melihat kereta mini lagi, saya pun dengan pedenya memesan kereta ini. Giliran mau bayar, ditagih 60rb dengan rincian perorang 20rb. Alamak jang, kok mahal banget…kirain 7500an aja perorang seperti di Borobudur atau Prambanan. Bedanya disini gak perlu nunggu-nunggu orang, kereta langsung berangkat. Di tiap halte kita bisa berhenti dulu untuk naik kereta selanjutnya menuju halte selanjutnya. Kalau mau lebih murah sih 5rb, tapi hanya berlaku sekali perjalanan. Nah kalau kami memilih yang sepuasnya, mau naik turun kereta sampai kebun binatangnya tutup juga gak masalah plus dapat tiket naik kapal (kapal yang mengelilingi danau buatan yang terdapat dalam zoo) gratis.

Dan saya benar-benar bersyukur dengan keputusan saya untuk membeli tiket kereta mini ini, kalau jalan mungkin saya KO duluan. Laa ngider-ngider seputaran halte pertama saja pinggang dan pundak rasanya mau copot, lokasinya yang berbukit-bukit menyebabkan mau gak mau kita harus naik turun belum ditambah krucils yang bolak balik ngajak bundanya ngeliat ini itu…”kita liat kangguru yuk bunda”, terus “liat kuda nil”…”disebelah sana ada kura-kura bunda, abang mau liat”, sambil nyeret-nyeret bundanya yang nyeret kaki aja sudah mulai lemah…hehe..

Tidak jauh dari halte pertama ini ada atraksi naik gajah, pengunjung diperbolehkan keliling dengan menunggang gajah. Tarifnya dong yang bikin saya kejang-kejang, murah meriah banget 10 rb/orang…coba bandingkan dengan saat kami ke Bali Safari (tahun 2009-an) yang dipatok 200rb/orang untuk menaiki gajah. Memang sih trek yang dilalui lebih pendek tapi dengan harga segitu kan lumayan banget tuh bisa ngerasain naik gajah secara live..hehe. Langsung aja gak mau rugi, tanya krucils…mau? tentu saja bukan petualang cilik namanya kalau takut…oke…kalian naik sana, bunda foto-foto dari sini ya…hehe…

Banyak yang ngira saya terlalu nge-push krucils untuk jalan kesana-kemari, andai mereka liat sendiri gimana stamina dan antusiasnya krucils selama petualangan kami, baru deh pada sadar ternyata saya yang malah sebenarnya KO dibanding krucils…belum tahu krucils saya sih, si petualang cilik..hehe. Jadilah saya bahan tertawaan si ayah…”yee si bunda, masa kalah sama anak” hehe… laaa iyalah kalah, si bunda kan sudah cukup berumur yah…hehe ;p

Akhirnya karena sudah lelah banget, begitu memasuki halte berikutnya, walau dipaksa turun sama krucils…si bunda malas turun, nanti lagi aja deh…kan keliatan juga tuh dari kereta. “Kalau dari kereta ngeliatnya cuma sepintas bunda, abang pengen liat yang jelas…kalau bunda gak mau turun, besok kita kesini lagi ya”, mulai ngerengek. Akhirnya di halte ketiga, mau gak mau turun juga…daripada tiap hari melototin binatang tok…hehe..

Tidak jauh dari halte ketiga ini ada pertunjukan satwa…ya mirip-mirip pertunjukan satwa dimana-mana sih, ada beruang madu yang joget-joget dangdut, burung-burung, dan sebagainya..sama aja sih dengan pertunjukan satwa tempat lain, cuma mungkin karena pembawa acaranya lucu jadi krucils ketawa terus disini. Setelah itu naik kereta lagi ke halte terakhir tapi karena krucils bilang, kita putar sekali lagi ya bunda…jadi kami ya muter lagi sekali…hadeuh, untung aja beli tiket kereta tadi. Sesuai namanya Gembira Loka Zoo, krucils benar-benar bergembira disini.





Candi di Desa Mendut

27 06 2013

20130627-114328.jpg

Setelah krucils puas melihat Museum Samudera di Borobudur kami pun mengarahkan kendaraan kembali ke Jogja. Dalam perjalanan pulang menuju Jogja, kami melalui sebuah candi yang berada persis dipinggir jalan. Dulu ketika masih berstatus mahasiswa, dalam perjalanan petualangan ke Borobudur saya ingat bagaimana pernah ngiler banget mampir ke candi ini juga namun karena naik kendaraan umum, agak-agak ribet juga kalau harus berhenti-henti dulu…jadi sekarang saatnya balas dendam…harus mampir hehe 🙂

Mampir di candi yang cenderung sepi bin kosong melompong dari turis ini (kecuali ada beberapa gelintir turis berbahasa asing seperti jepang dan perancis) menyenangkan, bisa mengeksplore candi dengan leluasa dan seksama (halah…) tanpa harus berdesak-desakkan dengan banyak orang. Sayangnya karena matahari sudah bersinar terik plus perut yang mulai berdendang dangdut, ditambah si adek yang masih takut naik-naik candi dibumbui si abang yang masih bete gagal naik ke atas Borobudur menyebabkan kami hanya sebentar saja disini.

Biaya masuk candi ini sih murah, saya lupa lagi…antara 3rb atau 5rb…yaa sekitar itulah. Konon candi ini ditemukan tantara Jepang di desa Mendut sehingga dinamakan Candi Mendut. Dan ternyata setelah di rekonstruksi, bagian atap candi ini tidak ditemukan sehingga sampai sekarang candi ini dibiarkan tanpa atap…wow, sebuah cerita yang menarik ya. Sekarang ayo kita kemon…petualangan masih berlanjut nih…