BUKIT BANGKIRAI

9 08 2010

To : abang dan adek

Subject : tentang bukit bangkirai (kenangan saat abang dan adek masih kecil)

Cc : ayah

Kita emang selalu pergi tanpa rencana ya. Hari ini bunda bangun pagi, karena malam tadi kita tidak merencanakan apa-apa, selepas sholat, bunda langsung melanjutkan bacaan bunda ttg petualangan si Torak dan serigalanya di hutan ribuan tahun silam. Bunda suka banget sama petualangan Torak ini, membuat bunda penasaran, juga membuat bunda bisa membayangkan, membaui, merasakan hutan ribuan tahun lampau.

Abang, adek, ayah menyusul bangun. Kita bermalas-malasan. Bunda tanya ada yg mau ke pantai? Cuman adek yg menyahut, abang malas karena sedang sibuk dengan buku ipin upin, ayah juga diam aja. Baiklaaahhh, kalo tidak ada yg mau jalan-jalan, kita dirumah saja. Bunda jadi punya waktu ketak ketik. Nanti agak siangan kita kunjungi adek yg baru lahir aja ya, anak kedua sahabat bunda sejak SMU dulu. Eh setelah kalian mandi dan makan, kok tiba-tiba semua menjerit…cepat bunda, kita ke Bangkirai…bunda kok belum mandi? Laaa gimana iki, kan tadi gak ada yg mau jalan-jalan, bunda kan kalo sudah terlanjur ngetik suka lupa waktu, lupa mandi, jadi malas ngapa-ngapain kecuali menuangkan kata…hacuih sok iye banget si bunda (ya ini kan demi abang dan adek juga, kenangan buat kalian besar nanti, jika bunda /ayah sudah pikun untuk bercerita).

Untungnya si bunda kan selalu punya akal mengulur waktu, kalian bunda suruh isi solar dulu…sementara si bunda meneruskan ketikan dan mandi (kalo sempat). Kemudian sambil ngepost cerita ttg tanjung harapan,bunda buru-buru nyiapin bekal baju kalian. Bunda tahu, kalo jalan ke hutan kita sering keringatan, supaya abang dan adek gak masuk angin pake baju basah. Apalagi ya? Oiya, susu adek, si bebek jangan lupa…karena susu+bebek kan paket adek minum susu. Kalo abang? Hayooo…abang ingat apa paket minum susu abang? Susu + kura-kura butut abang. Entah sudah berapa kali bunda berniat membuang kura-kura butut abang, yg sejak bayi selalu dipeluk-peluk kalo mau tidur dan minum susu. Sayangnya tidak ada pengganti kura-kura yg seperti itu lagi, itu kura-kura bunda waktu kuliah dulu bang, waktu bunda baru tamat SMU dulu…sudah lama sekali, sudah gak keluar lagi produk seperti itu, bahkan mungkin patut dimasukkan museum barang antik hehehe.

Begitu kalian datang dengan teriakan khas adek, dan serbuan angin ala abang, adek berteriak ngasih tahu bunda ; lar bis..(solar habis). Yahhh, gimana ini? Tapi untungnya ada mobil kai, kai titip di tempat kita karena sedang ke bandung. Pertama-tama, cari bensin…juga kosong…lanjut ke rumah tante iin, yg ada adek bayi baru lahir. Setelah itu, baru jam 12.04 kita baru keluar dari rumah tante iin, untuk jalan-jalan. Kata abang, abang ingin ke bukit bangkirai kak rose…hehehe…abang bilang bunda=kak rose, abang=upin, adek=ipin, kai=atuk, uci=opa…kalo ayah apaan dong? Gak ada…ya jarjit aja deh…huahahaha…kasian bener si ayah.

Agar keinginan abang terkabul, abang kemudian menyogok ayah bunda dengan ciuman…hehe, abang tahu kalo sudah disogok dengan kecupan ayah bunda langsung KO. Ayah kemudian bikin perjanjian dengan abang dan adek, kalo dibukit bangkirai harus jalan sendiri, gak boleh minta gendong. Kalian langsung setuju, walau ayah bunda tahu, selalu saja sampe tujuan kalian minta gendong…kalian tuh sudah berat sayang, abang sudah 23 kg, adek lebih 10 kg…ayah bunda sudah semakin tua, capek duehhh…

Seperti biasa ayah ngantuk. Kata abang, ayah tuh kalo dirumah ngantuk dan lapar aja, makanya harus jalan-jalan. Tapi dijalan ayah juga suka ngantuk. Ayah bilang kita obat tidur ayah, kalo dekat kita ayah bawaannya ngantuk melulu…hehehe, si ayah suka ngeles aja ya bang. Sampai di simpang samboja, kita mampir dulu di pom bensin samboja, bensin kosong juga…tapi ayah cuci muka supaya gak ngantuk lagi, sekalian sholat. Terus kita ke bangkirai deh. Dari simpang samboja ke bangkirai 20km, jalannya ternyata sekarang rusak bang. Padahal 4 bulan lalu, bunda, adek dan ayah kesini jalan petungnya masih bagus. Sekarang banyak jalan berlubang dan longsor. Segala sesuatu tuh harus dirawat bang kalo mau tetap bagus, termasuk jalan, apalagi kalau sering dilalui kendaraan berat.

Sesampai di bangkirai, abang dan adek langsung heboh kan? Lari-larian, melalui jembatan gantung yg pertama dipintu masuk. Setelah itu adek digendong dipundak ayah, bunda dan abang balapan sampai di canopy bridge. Jalannya sebagian becek ya bang, karena habis hujan, bahkan saat kita disitu masih rintik-rintik. Hari ini abang gak pake sepatu, karena gak kepantai. Abang memang gak suka kalo kaki abang kotor, makanya kalo ke pantai abang pake sepatu sendiri karena gak mau kakinya kena pasir walau abang senang main pasir. Hari ini pun abang nangis waktu sandal abang kena becek, minta dicuci…yg berarti harus merelakan minumannya habis buat cuci kaki abang.

Waktu sampai di canopy, kita harus antri, karena ada batas orang yg boleh naik. Didepan kita ada rombongan kakak-kakak kan yg duluan naik, kita harus sabar nunggu mereka turun dulu, walau abang mendesak gak sabar pengen naik. Kita beli dua tiket, yg walaupun bunda tidak pernah sekalipun menyeberang canopy bridgenya, tapi kan bunda tukang fotonya. Dua tiket itu langsung abang simpan kan, abang emang suka ngumpulin tiket-tiket semua jenis. Diatas, abang dan ayah yang nyeberang canopy bridge. Adek mau ikut…tapi gimana ayah mau menjaga dua balita? Jadi adek nunggu ama bunda aja, memandang abang dan ayah melalui canopy bridge. Sementara dikejauhan terdengar petir menggelegar. Abang tahu kan bunda phobia petir. Bunda langsung aja mengajak adek turun tanpa sempat menunggu kalian nyeberang jembatan ketiga. Bunda turun tangga diiringi tatapan heran beberapa orang yg akan naik, loh kok gak nyeberang bu? Takut…heehehe…malu-maluin aja kata ayah, petualang penakut. Laaa bunda tuh mikirin adek…ceile bunda masih ngeles aja…hehehe…

Terus abang teriak-teriak, bundaaaa….adek menyahut sambil celingukan cari abang dan ayah…yaaaa…bundaaaa….abang hebat ya. Abang berani nyeberang sendiri, abang emang membuktikan kalau abang pengen banget ke bangkirai. Abang berani, karena sudah sering main flying fox bunda. Wah hebat deh abang, walau adek sedih karena gak bisa ikutan nyeberang. Tapi pulangnya kita melalui jembatan gantung di pintu masuk lagi,membiarkan adek menyeberang sendiri, buat mengobati kekecewaan adek…maafin bunda ya dek.

Terus kita pulang deh. Akhirnya kita dapat bensin waktu kembali ke simpang samboja. Kasian truk-truk besar yg sejak kita berangkat nungguin solar, bahkan sampe kita ngisi bensin pulang dari bangkirai masih menanti-nanti solar yg masih bertuliskan solar kosong. jam 17.30 kita sampe rumah, langsung sholat dan mandi. Dan makaaannn…malam ini kita cepat tidur karena capek dan besok abang sekolah kan, nanti terlambat bangun dijemput pak adi. Abang senyum-senyum terus menjelang tidur, dan menyuruh ayah kirim foto abang di bangkirai ke uci. Isinya ini abang kirim foto abang waktu di bangkirai…hehehe, abang dan adek senang ya nak? Beberapa hari lagi ayah on duty, kita tunggu ayah off lagi…kita kan mau adventure yg lebih seru kan?

Good night love


Actions

Information

4 responses

9 08 2010
Lomar Dasika

weisss…hihihihi…kembali aktif lagi nich. hehehe. trus jalinan ceritanya memikat Jeung, udah kayak diary ajah…hehehe…:D

wah, kayaknya kalian perlu mengukir nama kalian berempat di Samboja dech. hehehe…udah berapa kali kesana? hehehe…

mudah-mudahan saya tahun depan berkesempatan main main kesana yach🙂

9 08 2010
advanture

Hehehe…lomar akhirnya mampir lagi🙂 gak aktif sih,lagi malas sebenarnya…cuman dipaksain aja nulis (malah blm upload foto),sbg kenang2an buat anak2 kalo mereka besar nanti…siapa tahu ayah bundanya lupa cerita2 masa kecil mereka.

Iya,emang dirubah formatnya jadi diary yg emg spesifiknya ditujukan utk anak2,ttg jalan2 bersama orang tua mereka…jadi mereka tahu,apa yg mereka alamin,apa yg bundanya rasakan saat itu. Kalo nulis diary dibuku kan bisa hilang,atau rusak,kalo disimpan di blog kan selama teknologinya blm ketinggalan jaman,masih mungkin mereka cari…hehe.

bener juga,kayaknya tanjung harapan masuk dlm katalog kami…pantai terfavorite…hehe.

Kalo kesini,nginap dirumah aja mar…ada kamar kosong kok,gratis…cuman dipungut tagihan air,listrik,service,ppn,dsb dst dkknya…hahaha…ditunggu ya kunjungannya.

11 08 2010
Lomar Dasika

hihihihi…udah ditawarin kamar kosong aja nih. hmm….kalau ada tagihan listrik, air, service-nya, mendingan kamarnya saya sewakan saja ke orang lain deh….ntar duitnya kita bagi dua, setelah bayar ini itunya. gmn? wakakakakakakak

ya harusnya inet sih ga bakalan usang yah. hehehe…tapi kita kan gak tahu juga yah tahun tahun ke depan apa yang akan terjadi. hehehee…eh iya, met menunaikan ibadah puasa ya jeung beserta keluarga, semoga amal ibadahnya diterima Allah SWT. Marhaban Yaaa Ramadhan🙂

11 08 2010
advanture

Hahaha…dasar PMP,pren makan pren. Btw,terima kasih atas ucapannya. Semoga kita semua dilindungiNya,amien.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: